Melacak Jejak Tiberia: Danau dan Kota Tiga Agama

Posted on 12/01/2012. Filed under: Sejarah, Tahukah Anda |

Peta Tiberias

 

Danau Tiberias

 

Dari An-Nuwas dari Rasulullah SAW, beliau bersabda, ‘’Kemudian Allah SWT mengeluarkan Yajuj dan Majuj, mereka turun dengan cepat dari bukit-bukit yang tinggi. Setelah itu gerombolan atau barisan pertama dari mereka melewati danau Thabariyah dan meminum habis semua air dalam danau tersebut. (HR Muslim 2937/110, At-Tirmidzi 2240 Abu Dawud 4321, Ibnu Majah 4075).

Dalam hadis tentang tanda-tanda menjelang datangnya hari kiamat atau akhir zaman di atas tercantum kata ‘’danau Thabariyah’’. Danau itu juga dikenal dengan nama Tiberia.  Dr Syauqi Abu Khalil dalam Athlas Al-Hadith Al-Nabawi , mengatakan, dalam bahasa Arab, kata Thabar berarti melompat atau bersembunyi.

‘’Tiberia merupakan nama danau dan kota di utara Palestina,’’ ujar Dr Syauqi Abu Khalil. Tepatnya, terletak di dekat dataran tinggi Golan di sebelah utara Palestina, di Lembah Celah Besar Yordan yang memisahkan Afrika dan patahan Arab. Saat ini, wilayah tersebut termasuk daerah kekuasaan Israel.

Danau ini mempunyai panjang sekitar 25,5 kilometer dan lebar 12 kilometer. Dengan luas total 166 meter persegi, danau ini menjadi danau air tawar terluas di Israel. Danau ini juga menjadi danau kedua terdalam setelah Laut Mati, yaitu dengan kedalaman 43 meter. Di dasar danau terdapat mata air yang ikut mengisi danau meskipun sumber utamanya berasal dari sungai Yordan yang mengalir dari utara ke selatan.

Sungai Tiberia mempunyai banyak nama, salah satunya Danau Galilee atau Danau Kinneret. Di sekitar lokasi danau merupakan tempat yang rentan akan gempa bumi dan –pada zaman dahulu— aktivitas gunung api. Hal ini terbukti dari banyaknya batu basalt dan batuan beku lainnya yang menentukan kondisi geografis di daerah Galilee.

Tiberias 1862

Di bagian barat laut danau ini terdapat sebuah kota yang bernama sama dengan danau tersebut. Menurut sejarah, kota Tiberia dibangun sejak tahun 20 Masehi dan dinamakan Tiberia untuk menghormati Kaisar Tiberius yang berasal dari Romawi. Kota yang terletak di sepanjang pantai Kinneret ini dibangun oleh Herodes Antipas, anak Herodes Agung. Kota ini merupakan satu dari empat kota yang dianggap suci oleh orang-orang Yahudi.

Kota Tiberia ini terletak di atas ketinggian 200 meter dari permukaan laut. Iklim di wilayah itu merupakan perbatasan antara musim panas Mediterania dan musim semi. Curah hujannya setiap tahun kita-kira 400 mm. Pada musim panas, suhu tertinggi mencapai 37 derajat celcius.

Suhu minimumnya sekitar 21 derajat. Pada musim dingin, suhu di kota tersebut mulai dari 18 hingga 8 derajat. Kota Tiberia terletak di dekat sumber air panas dan mineral alam.

Geografer Arab, Al-Muqaddasi menggambarkan Tiberia sebagai ‘ibu kota Provinsi Yordania’ dan kota di lembah Kanaan. ‘’Kotanya sempit, panas ketika musim panas dan sangat tidak sehat. Di sana terdapat delapan sumber mata air panas dan tidak memerlukan bahan bakar, dan kolam dengan air mendidih tak terhitung banyaknya,’’ ujarnya.

Menurut Al-Muqqadasi, ketika dikuasai peradaban Islam, di kota itu terdapat masjid yang luas dan indah yang berdiri di pusat perdagangan. Lantainya dari kerikil dan batu yang disusun rapat. Di zaman kekuasaan Islam, kata dia, orang-orang yang menderita kudis atau borok dapat datang ke Tiberia dan berendam di air panas selama tiga hari. “Setelah itu lakukanlah pada musim semi ketika airnya dingin. Maka mereka menjadi sembuh.”

Pada 1220, ahli geografi dari Suriah, Yakut, menulis Tiberia sebagai kota yang kecil, panjang, dan sempit. Ia juga menggambarkan tentang mata air panas dan asin. Kota itu merupakan bekas kuburan kuno. Hal ini dianggap najis oleh bangsa Yahudi, sehingga mereka tidak mau tinggal di sana. Antiras memaksa sebagian dari orang Yahudi yang berada di Galilee untuk tinggal di kota tersebut. Namun selama beberapa tahun berikutnya, orang-orang Yahudi ini dijauhi.

Kota ini diatur oleh 600 dewan kota dan 10 komite hingga tahun 44 Masehi, ketika prokurator Roma menguasai kota setelah kematian Raja Agripa I. Pada 61 Masehi,  Agripa II merebut kota tersebut dan menjadikannya bagian dari daerah kekuasaannya. Namun perang yang berlangsung antara Yahudi dan Romawi membuat kota ini menjadi salah satu pusat orang-orang Yahudi.

Selama Perang Salib yang pertama kota ini diduduki oleh kaum Frank, segera setelah penaklukan Yerusalem. Lalu diberikan kepada Tancred yang menjadikan Tiberia sebagai pusat kota dari Kerajaan Galilee. Daerah itu sering disebut sebagai Kerajaan Tiberia.

Sebuah hadis yang disampaikan Ibnu Asakir dari Damaskus mengatakan bahwa nama Tiberia merupakan salah satu dari ‘empat kota neraka’. Hal ini menunjukkan fakta bahwa pada saat itu kota ini memiliki populasi non-muslim yang sangat banyak.

Pada awal abad ke-20 komunitas Yahudi di daerah tersebut mencapai 50 keluarga.  Dan pada saat yang sama sebuah manuskrip Torah ditemukan di sana. Pada 1265,  pasukan Tentara Salib diusir dari kota tersebut oleh Dinasti  Mamluk. Dinasti Islam itu  menguasai Tiberia hingga akhirnya ditaklukan oleh Kekhalifahan Turki Usmani.

Sultan Selim I

Di bawah pemerintahan Sultan Selim I, wilayah kekuasaan Turki usmani membentang hingga pantai selatan Mediterania. Banyak sekali orang Yahudi-yang melarikan diri karena takut akan kekuatan Ottoman. Pada 1558, seorang Portugis, Dona Gracia, mengumpulkan pajak dari Tiberia dan desa-desa di sekitarnya atas nama Sulaiman yang Agung.

Dia berusaha untuk membuat kota tersebut menjadi tempat perlindungan yang aman bagi Yahudi dan dapat membuat otonomi Yahudi di sana. Sepupunya. Pada 1561 keponakannya, Josef Nasi, menjadi raja di Tiberia dan mendorong Yahudi untuk tinggal di sana.

Berdasarkan kondisi geografisnya, Tiberia sangat rentan terguncang gempa. Sejarah mencatat gempa pernah terjadi di Tiberia sebanyak 16 kali, yaitu pada  30, 33, 115, 306, 363, 419, 447, 631, 1033, 1182, 1202, 1546, 1759, 1837, 1927 dan 1943. sebanyak 600 orang termasuk 500 Yahudi meninggal pada gempa di Tiberia tahun 1837. Namun kota tersebut kembali diperbaiki dan pada tahun 1842 terdapat setidaknya 4 ribu penduduk yang terdiri dari Yahudi, Turki, dan orang Kristen.

Pada 1863,  tercatat penduduk yang beragama Islam dan Kristen hanyalah sepertiga dari total penduduk yang berjumlah sekitar 3.600 orang. pada 1902 terdapat 4.500 penduduk Yahudi dan 1.600 Muslim dari total 6.500 penduduk. Sisanya beragama Kristen

Sisa Peninggalan Theater Bangsa Romawi

Sebuah teater Romawi yang berumur 2.000 tahun ditemukan di bawah tanah di dekat gunung Bernike di bukit Tiberias. Terdapat lebih dari 7.000 ribu penduduk di dalamnya. Penggaliaan di dekat pantai menemukan koin dengan gambar Yesus di satu sisi dan tulisan Yunani di sisi lain.

Advertisements
  • Free Palestine !!



    FREE PALESTINE | CONDEMN ISRAELI OCCUPATION

  • Informasi Tentang Anda

    IP
  • Total Pengunjung

    free counters
  • WebRank

    Alexa Certified Traffic Ranking for kissanak.wordpress.com
  • Blog Stats

    • 750,723 hits
  • Visit http://www.ipligence.com

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d bloggers like this: