3 Perampokan Terbesar di Dunia

Posted on 14/06/2011. Filed under: Sejarah, Tahukah Anda |

Perampokan Toko Permata Harry Winston
Dua orang pria berwujud wanita alias waria dan dua pria menyamar sebagai pengunjung biasa yang mendatangi toko permata besar milik Amerika, Harry Winston, di Paris, Perancis, sore hari membuat petaka tak terlupakan bagi pembukuan toko permata kenamaan tersebut. Setelah lama melihat-lihat sejumlah permata-padahal pegawai toko sudah mencurigainya, secara tiba-tiba orang itu langsung “berubah” menodongkan senjata, membungkam sistem keamanan, dan menyusup masuk ke dalam butik. Di bawah ancaman senjata, belasan pegawai dan pengunjung toko dibawa ke satu sudut ruangan, dan mereka disuruh mengisi tas dengan bros, cincin, kalung, dan perhiasan lain yang bila ditotal nilainya sampai 80 juta pondsterling. Keempat perampok berhasil pergi tanpa melepaskan tembakan. Sampai kini polisi pun masih menyelidiki kasus perampokan “bersih” ini. Karena setelah dilakukan interogasi, banyak keganjilan terjadi. Seperti kecurigaan kalau perampok itu dapat mengetahui tata letak gedung secara baik, dan perampok tersebut juga dapat menyebutkan nama beberapa pegawai. Kejadian ini merupakan kedua kalinya, setelah setahun lalu toko permata yang memiliki hubungan baik dengan keluarga kerajaan ini mengalami perampokan permata juga.

Perampokan di Museum Seni Amerika Serikat
Apa yang Anda lakukan bila pada pukul 01.24 dinihari ada yang mengetuk pintu rumah Anda? Membukakan untuknya? Tentu saja, kalau itu seorang wanita seksi. Tapi sebenarnya itu sebuah kekeliruan fatal. Termasuk bila yang datang dua orang polisi. Hal itulah yang terjadi di Isabella Stewart Gardner Museum, Boston, AS. pada tanggal 18 Maret 1990 menjelang pagi. Dalam mata terkantuk-kantuk, petugas museum menerima tamu dinihari yang mengaku sebagai polisi. Karena merasa kalah pangkat, petugas keamanan museum mempersilakan mereka masuk. Setelah masuk, bukannya sandi 86 yang dikatakan, polisi itu malah mengancam dengan senapan mengaga yang siap memecahkan kepala para petugas keamanan museum itu. Dalam sekejap, tangan para keamanan museum sudah terborgol, mulut tersumpal lakban. Perampok spesialis barang seni berjubah polisi tersebut langsung mengacak-acak seluruh isi gedung, dan mencuri 12 karya lukisan penting dalam waktu singkat. Diantaranya tiga karya Rembrandts, termasuk Storm of the Sea of Galilee, The Concert karya Johannes Vermeer, Landscape with an Obelisk karya Govaert, Flinck, tembikar perunggu dari China, lima sketsa Degas, patung elang yang terbuat dari perunggu, dan Manet portrait. Inilah perampokan barang seni terbesar sepanjang sejarah. Diperkirana karya-karya lukisan itu bernilai US$300 juta.

Perampokan Oleh Saddam Husein

Inilah yang disebut-sebut sebagai perampokan terbesar sepanjang masa. Aksi yang dilakukan mantan Presiden Irak Saddam Hussein ini ditaksir telah merugikan Bank Central Iraq sebesar US$1 miliar dalam ****** “Perampokan Perang”. Kasus ini terbongkar pada tanggal 18 Maret 2003, satu hari sebelum Amerika membombardir Iraq. Saddam telah dinyatakan tanpa bukti telah mencuri US$1 miliar dari Bank Central Irak. Sebanyak US$650 juta ditemukan pada dinding kediaman Saddam. Sedang sisa uang lainnya tidak dapat dihitung. Bukti lain adalah ditemukannya sebuah surat tulisan tangan Saddam untuk anaknya, Qusay, yang memerintahkan bank tersebut agar menyerahkan dana sebesar US$920 juta. Qusay sendiri tewas di tangan tentara Amerika. Uniknya, jumlah uang tersebut kini telah dianggap hilang.

Source:forumkami.com

Advertisements
  • Free Palestine !!



    FREE PALESTINE | CONDEMN ISRAELI OCCUPATION

  • Informasi Tentang Anda

    IP
  • Total Pengunjung

    free counters
  • WebRank

    Alexa Certified Traffic Ranking for kissanak.wordpress.com
  • Blog Stats

    • 701,664 hits
  • Visit http://www.ipligence.com

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d bloggers like this: