Serangan Zionis terhadap Al-Haram Al-Qudsi Ash-Sharif

Posted on 22/05/2011. Filed under: Hikmah, Kisah Islami, Sejarah | Tags: |

Al Aqsa

Berikut adalah daftar kronologis tindakan teror dan agresi dan penodaan terhadap Al-Haram Ash-Sharif (Noble Sanctuary) dijalankan oleh Zionis sejak 7 Juni 1967:

1967/07/06: segera setelah menduduki Yerusalem Timur, Zionis disita kunci Bab El-Magharbeh, Gerbang Barat-Aqsha Al senyawa. Triwulan Magharbeh dengan 138 rumah yang hancur, di samping sekolah Afdaliyeh, Masjid Buraq dan Masjid Magharbeh.

1967/09/06: untuk pertama kalinya sejak 1167, jemaat shalat Jumat tidak dilaksanakan atas perintah dari otoritas pendudukan.

1967/08/09: Kepala Pendeta dari Tentara Israel Shlomo Goren, kemudian Israel Rabi kepala, memimpin 50 ekstremis bersenjata ontoAl-Haram Ash-Sharif mengatakan “Ini adalah perintah suci” bagi orang Yahudi pergi ke alasan muslim, yang memanggil orang-orang Yahudi Temple Mount “, dan melakukan doa di sana.

1969/06/16: Pemerintah Israel merebut bagian barat-selatan-Sharif senyawa-Haram Al Ash.

1969/08/18: anggota kelompok Zionis Bitar menodai Al-Aqsa.

1969/08/21: sebuah usaha terorisme Zionis untuk membakar Al-Aqsa:
Pada pagi hari 1969/08/21 seorang teroris kelahiran Australia, Michael Denis Rohan, memasuki Masjid Al-Aqsa dan mengatur berusia 800 tahun Nurrudin Zinki Mihrab di atas api, menghancurkan kayu tak ternilai tua dan mimbar gading dikirim dari Aleppo oleh penguasa Muslim Saladin dan bagian dari langit-langit. Kebakaran terjadi sekitar 7: 20 pagi dan Palestina bergegas untuk memadamkannya dan menyimpan masjid. brigade Api dari Betlehem, Ramallah bahkan jauh-jauh Nablus dan Hebron bergegas untuk membantu menyelamatkan Al-Aqsa, sementara pasukan pemadam kebakaran Israel Yerusalem, yang paling dekat dengan tempat kejadian, adalah untuk alasan yang jelas tertunda. Juga, untuk yang lain “alasan yang tidak dapat dijelaskan” beberapa 8 menit setelah pasukan pemadam kebakaran mulai memadamkan api, pasokan air terputus, dengan mengingat bahwa pasokan air dan jaringan air berada di bawah kendali Israel kota Yerusalem. Petugas pemadam kebakaran Palestina, Jerusalemites Palestina dan semua orang Palestina yang bergegas keluar dari mana-mana untuk menyimpan Al-Aqsa diangkut air di ember dengan tangan sampai mereka mampu memadamkan api. Dan seperti biasa, negara Zionis menemukan alasan setelah alasan untuk “membenarkan” kejahatan ini, Zionis mengklaim penyerang itu gila, klaim diberikan kepada semua orang yang melakukan kejahatan terhadap warga Palestina untuk melindungi mereka dari penuntutan. Juga, meskipun waktu hampir 5 jam untuk membedakan api, Israel kemudian mengklaim hanya butuh satu jam dalam upaya terang-terangan untuk meminimalkan kejahatan yang mengerikan. Tiga hari sebelum serangan teror, pada 1969/8/18, Yediot Ahronot menerbitkan sebuah laporan menekankan bahwa “Bait Salomo” akan dibangun kembali di tempat yang sama bahwa “Strangers mencoba merebut”. Pada 1969/08/25 Jerusalem Post menerbitkan laporan tentang kehidupan Rohan, yang dibawa oleh Badan Yahudi untuk bekerja di Kibbutz dan untuk dididik dalam ajaran Zionis dan bahasa Ibrani, yang berkaitan mimpi Rohan’s bangunan “Bait Salomo” di Yerusalem . Sementara ini serangan teror dikecam di seluruh dunia, segmen luas dunia Yahudi dan Kristen Zionis memuji. Pada 1969/9/15 dan setelah beberapa kali pertemuan, Dewan Keamanan PBB melalui Resolusi 271 (1969) mengutuk tindakan perusakan dan pencemaran Al-Aqsa.

16,11. 1969: Pemerintah pendudukan Israel merebut Corner Fakhriyya di sebelah selatan-barat Al-Haram Ash-Sharif.

1969/12/19: sekelompok orang Yahudi militan badai jalan mereka ke Al-Haram Ash-Sharif untuk “melakukan doa Hanukkah.”

1970/08/14: upaya oleh fanatik “Gunung Bait & Tanah Israel Setia” memimpin kelompok dengan fanatik Zionis Gerson Salomo secara paksa memasuki tempat Al-Haram Ash-Sharif jijik oleh Palestina. Konfrontasi mengakibatkan puluhan warga Palestina terluka oleh tembakan tentara Israel. Kelompok ini adalah kelompok Yahudi fanatik-ultra yang didedikasikan untuk disebut kembali sehingga dari Salomo “Templ e” di situs Al-Aqsa setelah menghancurkan itu.

1971/03/03: Yahudi fanatik Gerson Salomo membawa “Gunung Bait Setia” pengikut ke Al-Haram Ash-Sharif, yang diusir setelah berjuang dengan penjaga Palestina.

1971/11/07: 12 anggota kelompok fanatik Zionis Bitar masukkan Al-Aqsa dan mencoba melakukan berdoa di sana.

1971/07/22: yang fanatik kelompok Zionis Bitar melakukan doa di Al-Haram Ash-Sharif.

1974/03/03: Gerson Salomo dan badai nya pengikut Masjid Al-Aqsa.

1978/07/14: Gerson Salomo Yahudi militan mengarah ke Al-Haram Ash-Sharif.

08,1979: upaya yang dilakukan oleh anggota kelompok-kelompok Yahudi ekstremis Gerson Salomo dan Meir Kahane untuk memasuki Masjid Al-Aqsa yang dicegah oleh ribuan warga Palestina; bentrokan berikutnya meninggalkan puluhan orang Palestina terluka.

1979/10/11: Pasukan Israel luka puluhan jamaah dengan menembak dan melemparkan gas air mata ke Al-Aqsa.

1980/04/19: sekelompok rabi Yahudi dan orang bijak mengadakan konferensi semi-rahasia yang ditujukan untuk mengeksplorasi cara dan sarana “untuk membebaskan Gunung Bait Suci dari tangan Muslim” dan mengumumkan mereka akan bekerja pada menyalip Al-Aqsa.

1980/08/10: 300 berat bersenjata Emunim pemukim Gush fanatik mengatasi penjaga Palestina dan badai Al-Haram Ash-Sharif, tetapi kemudian bubar. Fanatik ini terkait dengan Stanley Goldfoot dan “Gunung Bait Setia “kelompok fanatik.

1980/08/28: Pihak berwenang pendudukan Israel menggali terowongan tepat di bawah Masjid Al-Aqsa.

1980/09/05: Rabbi Meir Kahane dari kelompok teroris upaya Emunim Gush untuk meledakkan Al-Aqsa dengan bahan peledak. 120 kg bahan peledak tinggi dan sejumlah bom yang sengaja menemukan hanya 2 menit sebelum sumbangan pada jarak 50 m dari Al-Aqsa. Itu adalah hari Jumat, yang berarti hari ketika puluhan ribu warga Palestina akan berkumpul di Al-Haram Ash-Sharif untuk berdoa.

1980/09/15: bersenjata berat Emunim pemukim Gush fanatik lagi memaksa mereka ke Al-Haram Ash-Sharif.

1981/08/28: Pemerintah Israel mulai menggali terowongan di bawah Al-Aqsa, melemahnya fondasi kompleks.

1982/03/30: Sejumlah surat yang dikirim ke Wakaf otoritas Muslim mendesak mereka untuk meninggalkan “Gunung Bait” dan memperingatkan mereka dari konsekuensi mengerikan dari “mereka” perampasan kami Temple. Surat-surat itu ditulis dalam bahasa Ibrani, Inggris, Perancis, Spanyol dan Polandia.

1982/04/08: bahan peledak yang ditempatkan oleh kelompok teror Gush Emunim ditemukan di pintu masuk ke Al-Aqsa dan dibongkar. Selain bahan peledak itu pamflet mengancam untuk meledakkan Masjid Al-Aqsa dan fisik melikuidasi tokoh agama. Ancaman ditulis dalam bahasa Arab rusak dan dikeluarkan dari ilegal pemukiman Yahudi Kiryat Arba.

1982/11/04: Zionis melakukan pembantaian di Masjid Al-Aqsa, menewaskan 9 warga Palestina dan melukai lebih dari 100:
Pada pagi-pagi pada hari Minggu 1982/11/04 Amerika bersenjata berat tentara Israel Alan Goodman Harry berjalan ke Al-Aqsa, menewaskan 1 penjaga Masjid Palestina tak bersenjata di Gerbang Magharbeh. Para prajurit IOF yang duduk di sana tidak mengganggu. Goodman kemudian masuk ke dalam kompleks Ash-Sharif Al-Haram dan membunuh dua penjaga Palestina tak bersenjata sebelum menyerbu Al-Aqsa dan membuka api pada jamaah di sana selama setengah jam secara keseluruhan, tanpa campur tangan atau mencoba untuk menghentikan dia dari IOF. 9 Palestina tewas dan sekitar 100 luka-luka. Dia kemudian diarahkan api di mimbar, tempat lilin, marmer, mosaik dan karpet, beberapa di antaranya terbakar. Goodman upaya untuk meledakkan Kubah Batu tetapi dicegah oleh seorang Palestina. Ketika tentara Israel akhirnya gangguan, itu adalah untuk melindungi si pembunuh: jam malam telah diberlakukan di kota tua, dan bagian dari salah satu dinding Al-Haram Ash-Sharif dihancurkan. Pemerintah Israel, seperti biasa, menyatakan tentara untuk secara mental sakit, seperti semua orang “orang gila” sebelum orang yang mencoba dalam operasi aneh terorganisir dengan baik untuk menghancurkan Al-Aqsa dan dengan kerjasama anehnya penuh yang hadir IOF sana. Dan jika ia sakit mental, apa yang dia lakukan melayani dalam tentara Israel? Atau sedang sakit jiwa prasyarat untuk layanan di IOF? Ketika setelah kalimat singkat, Goodman dirilis oleh perintah dari pemerintah Israel, ia berkoar: “Aku memenuhi misi saya.”

1982/05/20: Beberapa organisasi Zionis dikirim ancaman kematian Waqf pejabat Muslim.

1982/07/25: Yoel Lerner dari kelompok teror gerakan Meir Kahane Kach, badai Al-Haram Ash-Sharif dengan rencana untuk dinamit dan menghancurkan Kubah Batu.

1983/03/10: Angkatan Gush Emunim teroris Yahudi memanjat dinding ke Al-Haram Ash-Sharif dan mengepung Masjid Al-Aqsa. Mereka memiliki di mereka memiliki jumlah besar bahan peledak, senapan otomatis dan pistol. 29 teroris ini dibebankan dan dimiliki untuk sidang, tetapi berhenti oleh pengadilan Israel 6 bulan kemudian.

1983/03/26: Pintu masuk utama’s Wakaf departemen Yerusalem runtuh akibat penggalian Israel di bawahnya.

1983/11/20: US orang Yahudi mulai penggalangan dana untuk pembangunan “Bait Suci Ketiga” yang akan dibangun di kompleks Al-Aqsa.

1984/01/27: sekelompok teroris Yahudi, yang dipimpin oleh Rabbi Moshe Levinger, salah satu yang paling militan ekstremis Yahudi, upaya untuk dinamit dan menghancurkan Al-Aqsa. Mereka ditemukan bersenjata dengan 250 pon bahan peledak, termasuk lusinan granat, kotak dinamit dan 12 putaran mortir.

1985/08/21: Polisi Israel mengizinkan ekstrimis Yahudi untuk mengadakan doa dalam batas-batas-Haram Ash-Sharif tempat Al.

04,08. 1986: Sekelompok Rabbi dikeluarkan putusan final yang memungkinkan orang-orang Yahudi untuk berdoa di Al-Haram Ash-Sharif dan mengumumkan keputusan untuk membangun Sinagog di halaman Al-Aqsha.

1988/12/05: tentara Israel menembaki pawai damai Palestina di Al-Haram Ash-Sharif, membunuh dan melukai sekitar seratus Palestina.

1988/02/07: Departemen Agama Israel menggali terowongan dimulai di dekat al-Ghanmeh Gate.

1989/01/14: di bawah perlindungan polisi Israel, sejumlah anggota Knesset membaca apa yang disebut “Kudus Mercy” di dalam Al-Aqsa.

1990/10/08: Zionis melakukan pembantaian di Masjid Al-Aqsa, menewaskan sedikitnya 17 warga Palestina dan melukai lebih dari 900:
Sejak tahun 1967, “Kuil Gunung Setia” kelompok Yahudi fanatik terus menyerang Al-Aqsa dengan perlindungan dan dukungan dari IOF. serangan seperti ini seringkali berakhir dengan Palestina yang tewas, terluka atau ditangkap. Yang terburuk dari serangan-serangan teror Al Aqsha pembantaian. Beberapa hari sebelum pembantaian grup ini fanatik informasi media niatnya untuk berbaris ke Al-Aqsa, pada kesempatan festival keagamaan yang dikenal sebagai “Takhta Festival”, dan tempat batu dasar dari apa yang disebut “Bait Suci Ketiga” . Mereka meminta semua orang Yahudi untuk bergabung di perjalanan dan pemimpin mereka dan pendiri Gerson Salomo mengumumkan bahwa “pendudukan Arab-Islam kawasan candi harus berakhir, dan orang Yahudi harus memperbaharui hubungan yang mendalam mereka ke daerah suci.” [1] Panggilan yang dilakukan terhadap Palestina untuk datang dan melindungi Al-Aqsa. Pada hari Senin 1990/8/10, sekitar 200.000 orang Yahudi Zionis fanatik berbaris ke Al-Aqsa. Tentara Israel membantu fanatik seperti biasa dan bergeser misi mereka dengan menempatkan pos pemeriksaan militer di sepanjang pintu masuk ke kota, sehingga mencegah orang Palestina dari masuk dan melindungi Al-Aqsa. Namun demikian, ribuan orang Palestina telah berkumpul di dalam Al-Aqsa sejak malam sebelumnya dan pagi. Itu adalah ketika Palestina mencoba mencegah kelompok fanatik dari menempatkan “batu fondasi” apa yang disebut untuk kuil mereka disebut, bahwa pembantaian dimulai. IOF tentara dan pemukim fanatik mulai menembak secara acak di Palestina bersenjata, tidak membedakan antara muda dan tua, pria dan wanita, dan senapan mesin menggunakan dan bom gas. helikopter Israel berpartisipasi dalam pembantaian dari udara. Pembantaian itu berlangsung 35 menit, 10:00-10:35, di mana sedikitnya 17 warga Palestina (beberapa sumber menyebutkan 18, yang lainnya 23) tewas dan sekitar 900 luka-luka, sebagian besar luka yang di kepala dan di dalam hati. Dan jika itu belum cukup, IOF kemudian mulai mengalahkan orang dengan klub mereka dan senapan.

Saksi mata kemudian melaporkan bahwa bahkan mereka yang terluka berbaring di tanah atau di ambulans ditembak di ambulans. “Perawat Fatima Abu Khadir mengatakan bahwa” Kami pergi ke masjid Bait sebuah di. Aku melihat sejumlah besar cedera yang telah jatuh di tanah. Lalu aku melihat banyak tentara, ratusan tentara. Mereka sekitar 30 meter dari ambulans dan berlutut pada satu lutut cara penembak jitu lakukan, dan senjata mereka ditujukan di dalam ambulans. Setelah itu aku tidak bisa melihat apa-apa. “

instansi Berita menggambarkan diberkati Bait al-Aqsa mengatakan darah yang telah menutupi “seluruh meter dua ratus antara Kubah dan al-Aqsa Masjid Rock. Darah mengalir di mana-mana, di seluruh langkah yang luas, dan telah menodai ubin putih panjang halaman yang luas, serta pintu kedua masjid. Dinding kedua masjid sudah lama, baris merah terukir ke ujung dengan tangan berdarah, dan darah menodai seragam putih dari pertolongan pertama pekerja wanita. Setiap orang – yang terluka dan beruntung, pertolongan pertama lebih banyak pekerja, wartawan, dan tentara Israel – semua dari mereka tampak seolah-olah mereka berenang dalam darah.
Dokter Muhammad Abu ‘Ayila berkaitan apa yang terjadi padanya dan seorang pria terluka kepada siapa ia telah mencoba untuk mengelola pertolongan pertama, dan bagaimana Zionis’ gembira saat melihat darah Palestina tumpah di Bait dari mesjid suci telah membutakan mata mereka begitu banyak sehingga mereka tidak bisa membedakan antara anak muda dan orang tua, antara pria dan wanita, antara seorang pria terluka dan satu berusaha untuk memperlakukan dia. Dia mengatakan, “Saya keluar dari ambulans membawa kit pertolongan pertama. Aku mengenakan seragam putih. Para prajurit melihat saya dan tahu saya adalah seorang dokter. Tapi ketika aku sampai orang terluka terdekat saya dan membungkuk untuk mengobati dia, aku punya tiga peluru di punggung saya di daerah ginjal. Pada saat itu, orang yang terluka di dekat saya meninggal. Tapi dia bisa diselamatkan jika aku belum memukul. “
(Sumber: http://www.almoltaqa.ps/english/showthread.php?t=3808)

Pemerintah Zionis, dengan cara biasa untuk mengelabui masyarakat internasional, mengumumkan pembentukan komite penyelidikan. komite tersebut yang selalu terdiri dari personil Mossad dan IOF, memiliki tugas kliring tanggung jawab Israel dan menempatkan menyalahkan Palestina. Jadi tidaklah mengherankan saat ini juga bahwa para korban disalahkan karena dibunuh dan bahwa pembunuh diumumkan menjadi tidak bersalah. Panitia mengumumkan bahwa, “Laporan ini menegaskan dengan jelas bahwa tanggung jawab dan kesalahan untuk mengeskalasikan [konflik] terletak di sisi dari ribuan ekstremis Muslim, yang menyerang tempat suci orang Yahudi.” [2]

1990/10/19: Doa Jumat ditunda selama dua jam karena otoritas pendudukan Israel ditolak masuk penyembah Muslim untuk-Sharif senyawa-Haram Al Ash.

1993: Pengadilan Tinggi Israel keputusan yang menyatakan bahwa senyawa-Aqsha Al adalah “bagian dari Israel”.

1993: “Kelompok ekstremis ‘Gunung Bait Setia file Pengadilan Tinggi keluhan terhadap Waqf Islam mengklaim bahwa renovasi di Dome of the Rock adalah ilegal karena tidak diizinkan oleh Israel. Pengadilan Tinggi Israel menuntut penghentian pekerjaan renovasi Masjid Al-Aqsa, menantang Wakaf’s kewenangan atas situs suci Islam.

1994: menunjuk otoritas Israel Meir Davidson sebagai kota penasihat pada properti Palestina. Davidson seorang pejabat senior Ateret Cohanim, sebuah organisasi yang bertujuan penghancuran masjid Al-Aqsa.

02,1994: 7 ekstremis Israel mencoba untuk berdoa di Al-Aqsa Masjid namun akhirnya diperintahkan untuk meninggalkan oleh polisi mendampingi mereka.

1994/02/25: tentara Israel menembak mati seorang pemuda Palestina dan beberapa luka di Dome of the Rock setelah bentrokan meletus di protes dari pembantaian Hebron.

1994/03/29: Bentrokan meletus di Kota Tua sebagai kelompok ekstremis Israel dipimpin oleh Gerson Salomo tahap pawai yang bermaksud untuk memasuki Al-Haram Ash-Sharif senyawa.

. 06 1994: Wakaf Islam menuduh Israel menggali terowongan di bawah Dolarosa Via yang mengancam properti Islam sekitar-Aqsha Al senyawa. penggalian sebelumnya telah menyebabkan kehancuran pintu masuk ke Waqf dan runtuhnya atap Masjid Othman.

1994/07/15: Pengadilan Tinggi Israel memutuskan untuk mengizinkan orang Yahudi untuk beribadah di Al-Haram Ash-Sharif pada hari berikutnya.

1994/08/19: media Israel melaporkan bahwa pemerintah Israel berencana untuk memulai sebuah proyek besar (“The King’s Hill”) di sekitar Kota Tua. Proyek ini adalah untuk menyertakan-hektar taman 4 di daerah Salawduha, jalan ke Gereja Getsemani, pembangunan “Rahma Gate” di bawah Masjid Al-Aqsa, dan jalan bawah tanah dari Gereja Getsemani ke dinding Silwan.

08,1994: ekstremis Kach anggota vandalisme makam Islam di Lion’s Gate dekat Masjid Al-Aqsa, menghancurkan puluhan batu nisan dan cat “Matilah Arab” pada orang lain.

1994/09/25: kelompok ekstremis Yahudi “Kuil Gunung Setia” diperkenankan masuk Masjid Al-Aqsa untuk merayakan Sukkot tetapi dicegah masuk oleh polisi Israel untuk menghindari bentrokan dengan Palestina.

09,1994: teroris Alan Goodman dari pembantaian Al-Aqsa tahun 1982, upaya untuk memasukkan Al-Aqsa lagi.

10,1994: MKS Israel melakukan kunjungan provokatif ke Al-Haram Ash-Sharif, diduga untuk mengawasi bangunan ilegal.

1994/11/29: pemukim Agama dari “Hidup dan Yah” gerakan mencoba masuk ke-Sharif senyawa-Haram Al Ash. . Gerakan teroris berusaha untuk membangun kembali “Kerajaan Israel” dan untuk menangkap kembali ‘Temple Mount’, dan pemimpinnya, Yehuda Ezion, sebelumnya terlibat dengan teroris bawah tanah Yahudi dan berpartisipasi dalam rencana untuk meledakkan Kubah Batu untuk yang ia dijatuhi hukuman 7 tahun penjara.

12,1994: The Wakaf Islam mengingatkan bahwa penggalian yang dilakukan oleh Departemen Agama Israel di bawah Masjid Al-Aqsa dapat menyebabkan keruntuhannya, mengatakan pekerja Israel menggunakan bahan kimia untuk melarutkan batu. penggalian lain di masa lalu menyebabkan runtuhnya dinding batu di Al-Haram Ash-Sharif dan biarkan masuk ke senyawa dari terowongan.

1995/01/16: Sekelompok pemukim Yahudi berusaha untuk masuk Masjid Al-Aqsa tetapi dicegah oleh polisi Israel.

1995/12/02: The Israel Antiquities Authority mengumumkan rencana untuk mengungkap reruntuhan “Solomon Temple”, seharusnya berada di bawah Masjid Al-Aqsa. Ini melibatkan penggalian skala besar dan melanggar hukum internasional.

1995/04/24: Fanatik Yahudi berpakaian sebagai turis mencoba untuk memasuki Masjid Al-Aqsa tetapi diidentifikasi dan dicegah oleh penjaga Masjid.

1995/05/28: Pengawal dari Masjid Al-Aqsa dipaksa untuk menutup pintu setelah sejumlah Zionis mencoba memasuki kompleks itu untuk berdoa.

05,1995: UNESCO file protes resmi dengan pemerintah Israel tentang penggalian di Kota Lama, incl. penggalian di bawah Masjid Al-Aqsa.

1995/06/15: 5 perempuan Yahudi fanatik mendapatkan ditangkap ketika mereka mulai untuk berdoa di dekat’s Gate Lion setelah gagal untuk masuk-senyawa Al Aqsa.

1995/10/07: 8 ekstrimis Yahudi berusaha untuk masuk-senyawa Al Aqsa tetapi dicegah oleh penjaga Masjid.

1995/07/12: ekstremis Yahudi mengambil alih sebuah bangunan di daerah Bab al-Silsila, dekat Masjid Al-Aqsa.

1995/07/25: Pengadilan Tinggi Israel Kehakiman mengeluarkan putusan yang memungkinkan orang-orang Yahudi untuk berdoa di “Kuil Gunung”.

1995/01/08: The kelompok ekstremis Yahudi Hai Vakayam memperingatkan Waqf dalam surat tidak untuk menolak masuk Yahudi untuk-Aqsa senyawa Al untuk berdoa.

1995/08/03: Israel Pengadilan Tinggi membalikkan 28 tahun kebijakan, yang memungkinkan orang-orang Yahudi ekstremis untuk memasukkan Al-Aqsa senyawa untuk doa pada 5/6.08. Bentrokan pecah antara warga Palestina dan sekitar 150 pemukim Yahudi yang mencoba untuk menyerang Al-Aqsa.

5/6.08.1995: Sekelompok kecil orang Yahudi diperkenankan masuk wilayah Al-Aqsa pada malam itu) 5 Yahudi (liburan Kedua Temple memperingati kehancuran.

1995/08/06: Pemukim mencoba untuk masuk ke kompleks Al-Aqsa melalui Bab al-Qattanin namun dihentikan oleh penjaga.

1995/08/08: Departemen Agama Israel Shimon Shetreet mengusulkan kesepakatan yang memungkinkan orang-orang Yahudi untuk berdoa di Al-Aqsa seperti yang diterapkan di Masjid Ibrahimi di Hebron. Proposal ditolak.

1995/08/20: 9 anggota Hai Vakayam kelompok ekstremis yang ditahan ketika mereka mencoba untuk memasuki Al-Haram Ash-Sharif senyawa untuk berdoa.

1995/08/23: 6 anggota kelompok ekstremis Hai Vakayam ditangkap setelah mencoba memasuki Al-Haram Ash-Sharif senyawa untuk berdoa.

1995/09/20: Meskipun protes besar, Rubin kepala polisi Israel mengizinkan 20 orang Yahudi sayap kanan untuk memasuki Al-Haram Ash-Sharif senyawa mana mereka, dilindungi oleh kepolisian yang kuat, mengumumkan bahwa mereka akan segera memasuki Masjid Al-Aqsa itu sendiri.

10.101.995: Setelah Pengadilan Tinggi Israel memutuskan untuk mengizinkan akses Yahudi ke-senyawa Al Aqsa untuk hari raya Yahudi ekstremis parade, Tabernakel melalui Kota Tua dengan bendera Israel, meneriakkan slogan-slogan anti-Arab.

1995/11/10: ekstremis Yahudi berusaha untuk masuk-senyawa Al Aqsa dari Silsileh dan Kattaneh Gates tetapi dicegah oleh penjaga.

1995/12/23: 10 ekstrimis Yahudi mencoba untuk menyerang Al-Aqsa tetapi dicegah oleh para penjaga.

1995/12/18: Polisi Israel menangkap 11 ekstrimis Yahudi berusaha untuk berdoa di Al Aqsa Mosque.

1995/12/30: Polisi Israel menangkap sayap kanan Eyal Kenan Yahudi di Kota Tua sesuai dengan perintah pengadilan melarang dia untuk memasuki Kota Lama sebagai rencananya untuk menyerang Al Aqsa dengan rudal anti-tank dikenal.

1996/08/04: Sekitar 90 pemukim Israel diizinkan untuk memasuki kompleks Al Aqsa untuk sholat Pessach; 15 ekstrimis Yahudi ditangkap ketika mencoba untuk memasuki kompleks tegas.

1996/07/18: keputusan Mahkamah Tinggi Israel memungkinkan ekstremis Israel untuk masuk-senyawa Al Aqsa.

1996/07/25: Yahudi ekstremis masukkan Kubah Masjid Rock setelah keputusan Pengadilan Tinggi Israel belum pernah terjadi sebelumnya untuk memungkinkan “Kuil Gunung Setia” untuk melihat peringatan dari “kehancuran Bait Suci Kedua”.

1996/09/24: Pada waktu fajar, pemerintah Israel meresmikan sebuah terowongan di bawah-Sharif senyawa-Haram Al Ash.

1996/09/25: Di belakang berita pembukaan terowongan, bentrokan antara warga Palestina dan pasukan Israel keluar di Yerusalem; pasukan Israel menyerang demonstran.

1996/09/27: tentara Israel menyerang Al-Aqsa senyawa, kebakaran pada jamaah, menewaskan 3 orang dan melukai 125.

03,1997: Sebuah surat yang diterbitkan oleh penasehat hukum kepada PM Netanyahu yang mencatat bahwa doa Yahudi di Al-Aqsha senyawa tidak ilegal.

1997/03/27: Dua ledakan devisa ditemukan di dalam pipa drainase dekat Masjid Al-Aqsa.

03,1997: pejabat Wakaf laporan penggalian Israel baru di bawah Masjid Al-Aqsa.

01,1998: Ahoronot Yediot melaporkan bahwa dua ekstremis Yahudi telah ditemukan berencana membuka penyembah api di Palestina mengambil bagian dalam salat Jumat di Al-Aqsa selama bulan Ramadhan.

1998/03/01: Sebuah penyelesaian agama sebelah timur Yerusalem setuju untuk membentuk senyawa untuk membesarkan anak-anak milik kelas ‘imam’ sehingga mereka akan dapat menguduskan tanah dari “Gunung Bait” dan dengan demikian memungkinkan pembukaan kembali doa Yahudi di tempat suci.

1998/04/14: Dua puluh ekstrimis Yahudi dicegah dari memasuki Masjid Al-Aqsa oleh penjaga.

1998/05/13: ekstremis Israel dibakar Bab Al-Ghawanmeh, salah satu gerbang menuju kompleks Al Aqsa, menghancurkan sebagian besar pintu gerbang kuno.

1998/05/20: Menteri Israel perintah renovasi Polisi dari kubah bawah Masjid Al-Aqsa yang kadang-kadang digunakan untuk doa-doa untuk berhenti. Pejabat Kepala Dewan Tinggi Islam mengatakan Israel tidak punya hak untuk pesanan pekerjaan itu berhenti.

1998/12/07: Anggota kelompok ekstremis pemukim Hay VeKayam, dikawal oleh polisi Israel, masukkan halaman Masjid Al-Aqsa dalam apa yang mereka sebut sebagai ‘yang pertama’ langkah.

1998/10/18: Anggota kelompok ekstremis Yahudi “Kuil Gunung Setia dan pemimpin mereka” Gershon Solomon upaya-Aqsha memasuki kompleks Al, mengibarkan bendera Israel dan bertiup domba tanduk, untuk memulai rekonstruksi dari “Bait Suci Ketiga”. Selama rally dipimpin oleh Gerson Salomo membanggakan bahwa “pendudukan Arab dari Temple Mount selesai selamanya” dan mencoba untuk membongkar sebuah truk yang membawa 4 ton marmer ‘landasan’ mengatakan “Waktunya telah tiba untuk membangun kembali Kuil Yahudi “.

1998/11/27: Israel berencana untuk menghabiskan $ 1.2m untuk mendanai langkah-langkah keamanan di Masjid Al-Aqsa dengan membuat pagar listrik dan kamera.

01,1999: Israel menahan anggota polisi dari Peduli ‘Kristen sekte Amerika’ ketika belajar kelompok tentang niat pada malam tahun 2000 untuk bunuh diri setelah menghancurkan Al-Aqsha dan membangun sebuah kuil di tempatnya.

1999/01/29: ekstremis Yahudi Ortodoks menyiapkan kantong pemukim baru di dekat Masjid Al-Aqsa.

1999/03/30: Damyan Pakovitch, seorang Rusia Yahudi imigran, ditemukan bersalah merencanakan untuk menodai Masjid Al-Aqsa dengan melemparkan kepala babi ke tempat selama Ramadan.He kemudian dibebaskan.

1999/04/04: Polisi Israel mengizinkan lebih dari 20 ekstrimis Yahudi untuk memasuki Al-Aqsa senyawa untuk merayakan Pessach.

1999/07/20: Laporan Ha’aretz yang militan Israel penggalangan dana untuk membangun kembali kuil Yahudi di tempat Masjid Al-Aqsa. Kampanye ini dipimpin oleh Yehuda Etzion, yang dipenjara pada tahun 1980 untuk mengorganisir serangan terhadap Palestina, dan melibatkan sayap kanan-beberapa kelompok agama.

1999/07/21: Anggota dari “Kuil Gunung Setia” ekstremis berusaha untuk memasuki Al-Haram Ash-Sharif senyawa dan menyerukan penghancuran Masjid Al-Aqsa, memprovokasi konfrontasi dengan jamaah Muslim.

1999/07/22: 3 ekstremis Yahudi dari kelompok Kach dilarang yang ditangkap pada malam hari setelah gemeresik dengan Palestina dan melemparkan pamflet atas dasar Masjid Al-Aqsa yang memanggil orang-orang Yahudi untuk orang asing dari Kuil Gunung. The “hari setelah” mengusir serangan tersebut, Waqf memutuskan untuk menutup Al-Haram Ash-Sharif senyawa di protes.

1999/10/08: Polisi Israel mencegah perluasan jendela dibuka oleh Wakaf untuk memberikan cahaya dan udara untuk kamar ruang bawah tanah di bawah Masjid Al-Aqsa. Gangguan polisi percikan protes Muslim. (The ekstremis Gunung Bait Setia kelompok telah mengajukan petisi kepada Pengadilan Tinggi Hukum untuk segera menghentikan ‘tidak berlisensi’ pekerjaan konstruksi).

1999/08/19: The “Kuil Gunung Setia” petisi kelompok Pengadilan Tinggi Israel untuk mewajibkan lembaga negara untuk menempatkan berhenti segera untuk pekerjaan konstruksi oleh Waqf Muslim di sebelah Gerbang Hulda, mengklaim bahwa tujuannya adalah membangun masjid di ruang bawah tanah sana.

1999/09/26: Pengadilan Tinggi Israel menolak permohonan banding oleh Candi Setia Gunung “kelompok” untuk layanan doa Yahudi di-Sharif senyawa-Haram Al Ash.

1999/10/08: The “Kuil Gunung Setia” telah mendesak Yahudi kaya dari seluruh dunia untuk membantu menyita sejumlah rumah Arab di sekitar Masjid Al-Aqsa dan mengedarkan gambar model candi diharapkan menjadi membangun di tempat Al-Aqsa.

2000/09/28: Ariel Sharon melakukan kunjungan provokatif ke Al-Haram Ash-Sharif, disertai oleh ratusan tentara Israel, yang berkilau 2 Intifadah kedua dikenal sebagai Al-Aqsa Intifada 5 pasukan Israel. Menyerang Palestina di Al-Aqsa Masjid, meninggalkan tewas dan lebih dari 160 terluka.

2001/01/07: Dua mantan petugas keamanan mengirim surat publik untuk peringatan Barak ancaman keamanan untuk Al-Haram Ash-Sharif oleh dan mesianik kelompok-kelompok ekstremis. Mereka menyatakan “desakan untuk menghancurkan masjid dan membalas dendam atas pembunuhan Binyamin Kahane [membuat] dengan [Haram Ash-Sharif dan situs Islam lainnya] target utama serangan oleh orang-orang Yahudi.”

2001/04/20: The Jerusalem Post melaporkan tentang rencana oleh Yahudi Pembangunan Triwulan Corporation untuk membangun ratusan apartemen baru di Triwulan Yahudi dan puluhan di Triwulan Muslim. Tujuan program ini adalah untuk menciptakan kesinambungan Yahudi dari lingkungan Yemin Moshe Barat Yerusalem untuk Masjid Al-Aqsa.

28-29.07.2001: Palestina penduduk di dalam dan sekitar Yerusalem march menuju Masjid Al-Aqsa untuk mencegah kemungkinan serangan ekstremis Yahudi yang mengumumkan mereka datang untuk memperingati kehancuran ‘Candi’. Serangan pasukan Israel Masjid Al-Aqsa, melukai 70 warga Palestina.

2002/08/11: Yerusalem penangkapan polisi seorang Yahudi, mengenakan keffiyeh, yang mencoba untuk menyusup doa pada-senyawa Al Aqsa, di mana sekitar 150, 000 Muslim penyembah terus shalat Jumat pertama tahun ini Ramadhan.

2003/01/31: Ha’aretz laporan tentang kampanye berjudul “Gunung Bait – Hati Bangsa,” yang diluncurkan oleh sekelompok orang Amerika Yahudi, ditayangkan pesan pada stasiun radio Israel bahwa panggilan untuk memperkuat keberadaan Yahudi di “Kuil Gunung.”

02,2003: Kepala Polisi Israel Mickey Levy mengatakan bahwa orang-orang Yahudi akan diizinkan untuk berdoa di Masjid Aqsa senyawa-Al setelah perang di Irak.

2003/03/19: Al-Hayat Al-Jadida laporan bahwa Al-Aqsa Institut untuk Renovasi Islam Situs ketakutan rencana Israel untuk mengubah bagian Masjid Al-Aqsa ke daerah menyembah bagi orang Yahudi, mirip dengan kasus Al-‘s Hebron Ibrahimi Masjid.

2003/04/19: Polisi Israel ternyata kembali beberapa 20 “Kuil Gunung Setia” aktivis, yang dipimpin oleh Gershon Salomon, mendekati Al-Mughrabi Gerbang Al-Aqsa Compund dan menyerukan pemerintah untuk membuka “Gunung Bait” untuk orang Yahudi.

2003/05/14: Min Keamanan Publik. Tzachi Hanegbi mengatakan bahwa dengan atau tanpa perjanjian, “Gunung Bait” akan segera dibuka untuk orang-orang Yahudi untuk kunjungan dan doa, mengatakan “bahwa adalah hak, moral dan hal yang logis.”

2003/05/16: Pasukan Israel melarang laki-laki di bawah usia 40 dari menghadiri shalat Jumat di Masjid Al-Aqsa.

2003/05/28: Ha’aretz melaporkan bahwa arsitek Gideon Harla telah merancang rencana untuk membangun sebuah rumah ibadat di Al-Haram Ash-Sharif di sebelah Dome of the Rock pada perkiraan biaya lebih dari $ 3 juta. masjid.

2003/05/30: Ha’aretz melaporkan bahwa Rabbi Yesha Dewan telah mengeluarkan pernyataan yang menyerukan untuk pembentukan kedaulatan Israel pada ‘Temple Mount’ dan membuka untuk doa Yahudi, mengatakan “The Temple Mount milik semata-mata untuk orang-orang Yahudi dan ada ada ruang di atasnya untuk bekerjasama dengan orang asing. “

2003/07/22: Polisi Israel melindungi kelompok Yahudi diizinkan untuk melakukan ritual agama di Al-Haram Ash-Sharif.

2003/08/24: Polisi Israel memungkinkan sekelompok sekitar 40 orang Yahudi, incl. beberapa ekstremis dari “Temple Mount Setia” dan “Chai Vekayam” gerakan, untuk masuk dan tur-Aqsha Al Compound untuk beberapa 90 menit. Beberapa tambahan 60 orang Yahudi diperbolehkan untuk membuat “biasa” kunjungan ke kompleks.

2003/08/29: polisi Israel membatasi masuk ke Masjid Al-Aqsa bagi umat Islam dengan kartu ID Israel atas usia 45.

2003/08/31: Polisi Israel menghapus tiga pengunjung Yahudi milik “Temple Mount Setia” dan “Chai Vekayam” gerakan dari senyawa Al-Aqsa, setelah mereka mulai berdoa dan sujud. Insiden ini terjadi selama kunjungan oleh aktivis yang dipimpin oleh Yehuda Etzion, pemimpin Etzion.

2003/09/04: Dalam pengembalian yang digelar halakhic aturan-lama, Dewan Yesha rabi, rabbi Dov Lior, Daniel Silo dan Rabinowitz Nahum-isu yang berkuasa, mengatakan orang-orang Yahudi dapat mengunjungi kompleks Al Aqsa karena “keraguan telah dihapus” tentang lokasi candi asli, sehingga tidak ada bahaya lagi bahwa sancticity dari tempat itu dilanggar oleh menginjak di tempat yang salah.

2003/10/13: Polisi Israel mencegah “Kuil Gunung Setia” untuk mengadakan upacara Sukkot di Al-Haram Ash-Sharif.

03.02.2004: Israeli archaeologists complain about alleged excavation work undertaken unsupervised by the Waqf on Al-Aqsa compound, which would endanger the remains of the “Second Temple”.

15.02.2004: After inspecting the site near the Western Wall where an embankment collapsed a day earlier, Israeli archaeologist Eilat Mazar calls for an investigation of the compound’s stability.

2004/03/08: The “Kuil Gunung Setia” petisi Pengadilan Tinggi Kehakiman memerintahkan Israel Antik Otoritas untuk mengawasi pekerjaan konstruksi yang terjadi di Al-Haram Ash-Sharif dan untuk mencegah kerusakan dan pencurian barang antik.

2004/05/04: Anggota dari “Temple Mount Faithful” mengadakan upacara menyembelih domba Paskah di Mt. Zaitun, setelah polisi menolak permintaan mereka untuk menahan itu di Al-Aqsha senyawa.

2004/07/27: kepala polisi Mayor Jenderal Israel Ilan Franco melarang pengunjung Yahudi dari senyawa-Aqsha Al pada hari ini Tisha B’Av (menandai kehancuran dari dua candi) lebih khawatir memicu bentrokan kekerasan. Beberapa 30 ekstrimis Yahudi mencoba tetap untuk masukkan kembali. The “Kuil Gunung Setia” kemudian memegang sebuah pertemuan simbolik dekat kompleks tersebut Mughrabi Gate.

2004/06/09: Atas permintaan dari “Komite untuk Mencegah Destruction of Antiquities di Bukit Bait Suci”, Israel Pengadilan Tinggi Kehakiman mengeluarkan perintah yang melarang sementara Israel Antiquities Authority, Keamanan Publik Min. dan PM dari otorisasi Wakaf untuk menghilangkan ton tanah dari senyawa-Sharif Al-Haram Ash, pada asumsi itu berisi artefak arkeologi.

2004/10/17: keamanan kepala’s Israel memperingatkan risiko tumbuh dari sebuah serangan oleh ekstrimis Yahudi di Al-Aqsa.

2005/04/10: polisi Israel menangkap 31 ekstrimis Yahudi di Tembok Barat, yang mencoba untuk berbaris menuju Al-Haram Ash-Sharif.

2005/05/16: Polisi WJM dan Shin Bet mengungkapkan bahwa lima orang Yahudi ditangkap karena dicurigai merencanakan serangan terhadap Masjid Al-Aqsa untuk mengganggu rencana bercerai. Semua lima orang dibebaskan segera setelah.

2005/06/30: Pemerintah Israel telah menginstal 19 kamera baru di gerbang menuju Masjid Al-Aqsa.

2007/07/23: sekitar 300 ekstrimis Yahudi badai Al-Aqsa dan melakukan ritual mencurigakan yang mereka diklaim sebagai “agama”.

2008/08/16: kelompok-kelompok Yahudi ekstremis badai Al-Aqsa senyawa dari Gerbang Magharbeh.

2008/10/09: kelompok pemukim Yahudi, rabi dan politisi Israel menerapkan pembobolan massal dan pawai di-Sharif senyawa-Haram Al Ash, di bawah perlindungan polisi Israel.

2009/02/09: Israel memungkinkan ratusan wisatawan mengenakan “pakaian yang terbuka” ke Masjid Al-Aqsa dan kelompok ekstremis 30 pemukim Israel menyerbu halaman alAqsha.

2009/11/03: sekelompok 30 ekstremis Yahudi berdandan-senyawa Aqsha Al kostum badai untuk melakukan ritual seminari Yahudi di dalam masjid.

13.04. 2009: puluhan pemukim Yahudi Al-Aqsa Masjid senyawa badai untuk melaksanakan shalat pada kesempatan melindungi Al-Aqsa “. Paskah” The Israel polisi tidak melakukan menghentikan fanatik Yahudi, bukannya menyerang dan menangkap warga Palestina yang telah berkumpul untuk. Beberapa upaya sebelumnya telah dilakukan sepanjang hari dengan fanatik Yahudi untuk memasuki Al-Aqsa.

2009/04/16: beberapa organisasi ekstremis Yahudi mengundang pengikut mereka “untuk menaklukkan” Al-Aqsa kompleks Masjid dan keYahudian itu.

2009/07/30: bijih m dari 200 ekstremis Yahudi badai Masjid Al-Aqsa, memposisikan diri di dalam situs suci, diduga untuk melakukan ritual keagamaan.

2009/12/09: Pemerintah Israel mulai penggalian untuk membangun terowongan di dekat Masjid Al-Aqsa. Terowongan sedang dibangun di bawah lingkungan Arab Silwan dan sekarang 120 meter panjang, lebar 1,5 meter dan 3 meter. terowongan ini menuju ke arah utara menuju Masjid Al-Aqsa dan akan dihubungkan dengan satu lagi sedang dibangun di bawah lingkungan Silwan, dengan tujuan akhirnya menghubungkannya dengan jaringan terowongan yang mengarah ke Masjid Al-Aqsa. Tujuan dari penggalian ini adalah untuk menghancurkan Masjid Al-Aqsa dan untuk membangun yang disebut kedua candi-jadi di atas reruntuhan Al-Aqsa.

24,09. 2009: anggota “ahli bahan peledak” Unit dalam badai polisi Israel Masjid Al-Aqsa dan wisata itu.

27,09. 2009: bentrokan antara kelompok-kelompok Yahudi, dilindungi oleh polisi Israel, dan Palestina dalam hasil senyawa Noble Sanctuary dalam cedera dari 16 warga Palestina.

Sumber:
http://www.jerusalemites.org
http://www.palestine-encyclopedia.com
http://www.passia.org
http://www.poica.org
http://www.aljazeera.net

Catatan kaki:
[1] http://www.palestinehistory.com/issues/massacre/mass06.htm
[2] (http://www.almoltaqa.ps/english/showthread.php?t=3808)

  • Free Palestine !!



    FREE PALESTINE | CONDEMN ISRAELI OCCUPATION

  • Informasi Tentang Anda

    IP
  • Total Pengunjung

    free counters
  • WebRank

    Alexa Certified Traffic Ranking for kissanak.wordpress.com
  • Blog Stats

    • 618,835 hits
  • Visit http://www.ipligence.com

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d bloggers like this: