Seekor Ayam Telah Menghancurkan Tuhan-Tuhan Kami !!

Posted on 19/12/2010. Filed under: Hikmah |


“Sudah menjadi kebiasaanku sebelum Islam, setiap kali aku mengunjungi sebuah kota atau perkampungan, maka tempat pertama yang aku cari dan aku masuki adalah tempat ibadah seperti gereja dan lain-lain. Hingga akhirnya aku masuk ke sebuah masjid jami’. Pada saat itu kaum muslimin sedang melak-sanakan shalat Maghrib. Aku menunggu hingga me-reka selesai mengerjakan shalat lalu aku menemui imam masjid yang sedang berkumpul dengan para ja-maah. Kemudian berlangsunglah diskusi dengannya tentang permasalahanku yang merupakan awal aku masuk ke dalam agama Islam.”
Dari sinilah Abdullah al-Mahdi memulai bercerita tentang keislamannya, bagaimana ia masuk ke dalam Islam, apa yang mempengaruhinya hingga ia memeluk agama Islam dan tentang kehidupannya sebelum masuk Islam. Abdullah al-Mahdi berkata, “Namaku sebelum Islam Leonardo Viliyar. Aku lahir pada tanggal 4 Desember 1935 di sebuah keluarga Kristen Katolik. Sewaktu kecil, aku dipelihara oleh kakek dan nenekku. Mereka mengajariku tentang aliran Katholik yaitu keyakinan trinitas. Keyakinan bahwa Isa adalah anak Allah dan dialah yang kita sembah selain Allah. Mereka berdua mengirimku ke sekolah Inggris setelah berkali-kali aku memintanya. Hanya saja aku tidak menamatkannya, Alhamdulillah. Waktu itu umurku sekitar 5 tahun dan kepala sekolah pada awalnya tidak mau menerimaku karena umurku masih terlalu kecil. Tetapi pada akhirnya ia menerimaku juga setelah ia yakin bahwa pengetahuanku di atas teman-teman seusiaku.
Suatu kali mereka membiarkan aku tidur siang, sementara pintu rumah terbuka. Pada saat itu masuk induk ayam bersama anaknya. Aku tersentak bangun lalu aku ambil handuk untuk mengusir ayam itu ke-luar. Ayam tersebut terbang ke patung yang biasa kami sembah ketika sembahyang. Patung tersebut jatuh dan pecah berkeping-keping. Dari sini aku mengetahui bahwa patung tersebut terbuat dari kayu dan ia bukan Tuhan.
Aku berbicara kepada patung tersebut, “Kamu ini hanyalah kayu bukan Tuhan sebagaimana yang di yakini oleh nenek moyangku. Kamu tidak dapat me-nolong dirimu sendiri, bagaimana mungkin kamu dapat menolong orang lain.” Aku berkeinginan untuk mengancurkannya, namun karena aku masih kecil dan takut kakekku akan memukulku maka aku kembali meletakkanya di tempat semula. Aku mulai berfikir tentang perkara ini. Aku juga yakin bahwa di sana ada Tuhan yang hakiki yang menciptakan segala yang ada.
Pada keesokan harinya aku melihat kakekku sedang duduk, lantas akupun duduk di sampingnya. Lalu aku bertanya, “Apakah patung ini Tuhan?” Ia menjawab, “Tidak. Tetapi kami menjadikannya sebagai kiblat pada shalat kami, seakan-akan kami berada di hadapan Tuhan di saat kami mengerjakan sembah-yang” Aku terdiam, tidak dapat mengungkapkan apa yang sedang berkecamuk di dalam jiwaku.”

DISKUSI DENGAN KAKEKKU
Kapan terjadi perubahan dalam hidupmu? Pada tahun 1943 M, tidak lama sebelum berakhir-nya perang dunia kedua, aku menemukan buku yang mereka namakan Injil Barnabes (Gospel of Barnabes). Akupun membaca isinya, di dalamnya ada sebuah ucapan yang dinisbatkan kepada Nabi Isa AS yang artinya kurang lebih adalah: “Sesungguhnya Tuhanmu tiada lain adalah Tuhanku, dan Rabbmu adalah Rabbku.”
Aku merasa heran dengan kalimat tersebut karena bertentangan sama sekali dengan akidah yang selama ini aku yakini. Seakan-akan aku kesulitan untuk me-mahaminya. Sementara umurku saat itu baru menginjak 9 tahun, maka aku bertanya kepada kakekku maksud dari kalimat tersebut. Akan tetapi ia tidak mau men-jawab pertanyaanku, bahkan sibuk mengamati kitab tersebut kemudian berkata, “Kamu jangan membaca kitab ini, karena itu akan menyesatkanmu dan men-jadikan kamu bimbang terhadap agamamu. Dan se-sungguhnya penulis kitab tersebut bukan dari orang Nashrani.”
Aku bertanya, “Apakah ada agama lain selain aga-ma kita?” “Ya.” Jawab kakekku. Aku bertanya, “Apakah ada tuhan lain selain tuhan kita?” “Tidak.” Jawab kakekku.
Aku tanya lagi, “Apakah agama mereka lebih baik dari agama kita?” Kakekku menjawab, “Tidak, bahkan agama kita lebih baik dari agama mereka dan agama kita adalah yang terbaik dari semua agama.”
Aku bertanya, “Bagaimana kalian mengetahui hal itu?” Kakekku berkata, “Aku telah mengetahuinya, dan jangan sekali-kali kamu membaca kitab ini.”
Akupun terdiam dan tidak tahu lagi apa yang harus aku ucapkan. Kemudian aku bertanya kepada nenekku, ibuku, paman-pamanku, tapi jawaban yang aku dapati sama semua, “Jangan kamu baca kitab ini.”
Aku bertanya pada diriku, “Apa rahasia dalam kitab ini? Kenapa mereka melarangku membacanya? Apakah mungkin seseorang mengatakan sesuatu ten-tang agamanya tapi ia berbohong kepada pencipta-nya? Apa yang terjadi kalau aku baca kitab ini?” Dan pertanyaan lain yang selalu terlintas dalam benakku.
Akhirnya aku bertekad untuk membaca kitab ini secara sembunyi dalam kamar. Aku membacanya ber-ulang-ulang dan aku memulainya dengan mencari agama yang dianut Isa AS.
Pada tahun 1947 M aku tinggalkan bangku seko-lah dan aku tidak lagi menghadiri acara-acara ritual keagamaan. Lalu Aku pergi ke sebuah rumah yang dihuni oleh seorang yang sudah tua. Aku memintanya untuk mengisahkan padaku tentang para nabi yang masyhur di kalangan mereka seperti Daud, Sulaiman, Ibrahim, Musa, Nuh dan Adam AS, dan aku juga ber-tanya kepadanya tentang beberapa permasalahan agama.
Ketika ayahku mengetahuiku meninggalkan bang-ku sekolah, ia sangat marah dan mengancam akan membunuhku. Kemarahannya memuncak saat ia me-ngetahuiku tidak lagi pergi ke gereja menghadiri sembahyang pada hari Minggu.
17 TAHUN TANPA LELAH
Akan tetapi, apakah kamu melemah dengan an-caman ayahmu? Aku tidak berhenti untuk mencari keyakinan, aku mulai berpindah-pindah dari satu kota ke kota lain-nya, dari satu pulau ke pulau lainnya selama 17 tahun tanpa merasa lelah.
SAAT BERPINDAH AGAMA
Bagaimana kisah di saat ia berpindah agama? Pada tahun 1963 aku sampai di kota Marawi di pulau Mindanao sebelah selatan Filipina yang berpen-duduk muslim. Sebagaimana kebiasaanku, bahwa ketika aku sampai di suatu kota maka tempat pertama yang aku singgahi adalah tempat peribadatan. Maka aku masuk ke sebuah masjid jami’. Pada saat itu, kaum muslimin sedang melaksanakan shalat maghrib. Aku menanti mereka hingga usai. Lantas aku menemui imam masjid dan orang-orang berkumpul di sekitar kami. Aku bertanya kepada sang imam, “Pekerjaan apa yang baru saja kalian lakukan?” ia menjawab, “Shalat.” Aku kembali bertanya, “Apakah ini agama kalian?” Ia jawab, “Benar.” Aku katakan, “Apa nama agama kalian?” Ia jawab, “Islam.” Aku tanyakan, “Siapa Tuhan kalian?” Ia jawab, “Allah.” Aku bertanya lagi, “Siapa Nabi kalian?” Ia menjawab, “Muhammad SAW.”
Aku terdiam, karena tiga kata tersebut baru kali ini aku dengar. Aku berfikir dan kembali bertanya, “Bagaimana pendapat kalian mengenai al-Masih?” ia jawab, “Ia adalah Isa bin Maryam AS dan ia adalah nabi Allah.” Aku katakan, “Apa agamanya?” Ia menjawab, “Islam, karena semua para nabi beragama Islam.” Karena waktu yang ter-batas aku tidak mungkin memperpanjang pembica-raan, sementara aku masih asing di kota tersebut. Lalu aku berkata, “Apakah Kalian punya buku yang mung-kin aku baca?” lantas ia memberiku tiga buah buku berbahasa Inggris.
I. Buku Dinul Islam (agama Islam) tulisan Ahmad Ghawwasy. II. Terjemahan makna al-Qur’an tulisan Abdullah Yusuf Ali. III. Buku kecil tentang akidah.
Kemudian aku keluar dari masjid ke tempat yang aku tuju. Aku mulai membaca buku tersebut dengan teliti selama sepuluh hari dari awal sampai akhir, ter-nyata di dalamnya terdapat apa yang aku cari. Pada akhirnya aku berkeyakinan bahwa sekarang telah aku dapatkan agama yang dianut oleh Isa AS yang aku cari-cari selama dua puluh tahun.
Dalam buku itu di terangkan mengenai tata cara wudhu’ dan rukun shalat. Aku kembali membaca buku tersebut dan sekaligus menghafalnya hingga aku mampu mempraktekkannya. Lalu pada Jum’at pagi tepatnya tanggal 24 Juni 1963, aku mendatangi rumah sang Imam dan aku bertanya, “Bolehkah bagi seorang yang bukan muslim untuk memeluk agama Islam?” jawabnya, “Boleh karena agama Islam bukan hanya untuk kaum muslimin, tetapi untuk seluruh manusia. Peluklah agama Islam!” Kemudian ia mengajarkanku tentang bagaimana cara berwudhu’, mengucapkan syahadat dan tata cara shalat. Setelah aku selesai me-laksanakan shalat, aku bertanya, “Apakah sekarang aku sudah menjadi seorang muslim?” ia menjawab, “Benar.”
BELAJAR EMPAT TAHUN
Aku mulai mempelajari agama Islam di sebuah madrasah Islam di kota itu selama kurang lebih empat tahun. Kemudian aku pergi ke Makkah Mukarramah pada tahun 1966 belajar di madrasah Shaulatiyah. Pada akhir tahun 1967 aku berhasil mendapatkan surat izin tinggal untuk pelajar. Pada tahun 1978 aku diterima belajar di Jami’ah Islamiyah di Madinah al-Munaw-warah hingga tahun 1979 dan mandapat ijazah dari fakultas Dakwah dan Ushuluddin. Lalu aku di kirim melalui Darul Ifta’ –sebelum menjadi departeman- ke wilayah Sabah Malaysia hingga saat ini.
(SUMBER: SERIAL KISAH TELADAN, Muhammad bin Shalih al-Qahthani, seperti yang dinukilnya dari situs Mausu’ah al-Qishash al-Waqi’iyah. Penerbit DARUL HAQ, Telp.021-4701616)

  • Free Palestine !!



    FREE PALESTINE | CONDEMN ISRAELI OCCUPATION

  • Informasi Tentang Anda

    IP
  • Total Pengunjung

    free counters
  • WebRank

    Alexa Certified Traffic Ranking for kissanak.wordpress.com
  • Blog Stats

    • 620,116 hits
  • Visit http://www.ipligence.com

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d bloggers like this: